Menu

Mode Gelap

Berita Daerah

Forwakot Nilai Kasus Aek Galoga Dampak Pergaulan Bebas


					Forwakot Nilai Kasus Aek Galoga Dampak Pergaulan Bebas Perbesar

Madinapos.com – Panyabungan.

Forum Wartawan Kota (Forwakot) Panyabungan menilai terkait kasus atau peristiwa ” ibu kubur bayi” di Lorong Aek Galoga Desa Pidoli Lombang Kecamatan Panyabungan Kabupaten Mandailing Natal yang begitu sangat menyedot perhatian publik adalah dampak pergaulan bebas sehingga harus benar – benar mendapat perhatian serius dari pemerintah, tokoh agama, dan masyarakat luas sehingga ini dapat dicegah agar tidak terulang kembali.

“Bukan kali ini saja, kita juga sudah pernah ketemukan sejumlah kasus penemuan bayi, antara lain kasus penemuan orok yang dibuang di Sungai Huta Pungkut. kasus penemuan orok di Sihepeng, dan beberapa kasus lainnya. Tentu ini membuat miris dan harus menjadi momentum bagi semua pihak untuk berbuat sesuatu mencegah kasus yang seperti yang ini tidak terjadi lagi di daerah kita Kabupaten Mandailing Natal”, ungkap Sahrul (kaos hijau) selaku Ketua Forwakot saat diskusi dengan sesama awak media di Taman Panyabungan Kota, Minggu (9/7) sore.

Menyahuti usulan rekan – rekan media, lanjut Sahrul, Forwakot sepakat akan mengadakan diskusi terbuka di Taman Kota Panyabungan dengan menghadirkan berbagai narasumber mengambil tema ‘Dampak Pergaulan Bebas Bagi Kalangan Muda Milenial’.

“Kami menilai kasus (case) Aek Galoga itu adalah tamparan keras bagi kita semua, terlepas belum ditetapkan siapa pelakunya namun telah disimpulkan itu adalah hasil hubungan gelap dampak pergaulan bebas”, tambah Sahrul.

Ia juga mengajak semua pihak merenungkan kembali bahwa kasus Aek Galoga itu bisa saja terjadi kepada keluarga manapun yang memiliki anak remaja dan dewasa,”dengan momentum ini kita mengajak semua pihak untuk berkontribusi pemikiran dan mengambil peran dalam mencegah hal seperti ini agar tidak kembali terulang kembali”, imbuhnya.

“Kasus Aek Galoga harus menjadi momentum untuk kembali membenahi kehidupan sosial bermasyarakat kita, khususnya dampak pergaulan bebas di tengah-tengah kondisi kehidupan bermasyarakat. Kita harus ikut mencegah agar tak terulang kembali dikemudian hari maka kita menungu kontribusi pemikiran narasumber nantinya”. tutup Sahrul. (Suaib)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 166 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Pj. Walikota Padangsidimpuan Sholat Idul Fitri di Masjid Agung Al-Abror

12 April 2024 - 10:44

Pj Bupati Dan Kapolres Palas Sholat Id 2024 di Lapangan Merdeka Sibuhuan, Bersama Ribuan Jamaah

11 April 2024 - 14:16

Rayakan Idul Fitri 1445 H, Bupati Tapsel Ajak Masyarakat Tingkatkan Amal Kebaikan

11 April 2024 - 14:08

Libur Lebaran 2024, Polsek MBG Tingkatkan Pengamanan Obyek Wisata Pantai

11 April 2024 - 13:58

Jamaah Padati Pelaksanaan Shalat Ied 1445 H di Mesjid Agung Nur Alanur Panyabungan

10 April 2024 - 08:02

Diikuti Ribuan Warga, Camat Siabu Lepas Pawai Takbiran Sambut Idul Fitri 1445 H

10 April 2024 - 04:31

Trending di Berita Daerah