Menu

Mode Gelap

Berita Daerah

Kadis Pertanian Madina Ajak Petani Tanam Cabai Rawit Kaliber, Mudah Ditanam, Menguntungkan


					Kadis Pertanian Madina Ajak Petani Tanam Cabai Rawit Kaliber, Mudah Ditanam, Menguntungkan Perbesar

Madinapos.com – Panyabungan.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Siar Nasution, SP bersama Kepala Bidang Holtikultura, Khoiruddin Bahri, SP mengatakan cabai rawit jenis kaliber memiliki potensi pasar yang bagus, disamping mudah ditanam, mudah dirawat, harga juga menguntungkan.

Hal itu disampaikannya saat mengajak media ini mengunjungi Kelompok Tani Karya Bersama Desa Manyabar Kecamatan Panyabungan, Kabupaten Mandailing Natal, Sumut Selasa (13/9/2022) sore.

Siar juga menyampaikan pesan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi yang menyebut Kabupaten Madina perlu menekan angka inflasi jenis tumbuhan cabai merah dan cabai rawit,” sarannya untuk kita (Madina.red) tanaman cabai, sementara untuk jenis tumbuhan lainnya dan ternak masuk kategori surplus atau sudah melebihi dari hasil biasanya”, ungkapnya.

Siar juga menjelaskan, saat ini Kelompok Tani Binaan di Manyabar Jae telah memulai bercocok tanam cabai jenis rawit Kaliber ini atau warga menyebut dengan cabai setan, (sambil memperlihatkan tanaman jenis dimaksud, photo)

Ia juga menyampaikan rencananya, dalam penganggaran di P-APBD tahun 2022, Dinas Pertanian Madina akan membagikan bibit cabai kaliber beserta pot kepada kelompok tani binaan di Kecamatan Panyabungan dan Wilayah Pantai Barat.

“Biasanya, bibit cabai tidak memiliki pot, namun akibat keterbatasan lahan misalnya di Kecamatan Panyabungan, masyarakat sudah bisa bertani di lingkungan rumah maupun lahan yang kategori kecil”, paparnya.

Eks. Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Madina ini juga berharap Kelompok Tani Karya Bersama membagikan ilmunya kepada kelompok tani yang lain, dengan tujuan agar sama-sama menguasai ilmu menanam cabai rawit jenis kaliber ini.

Sementara itu Asran selaku Ketua Kelompok Tani Karya Bersama menyampaikan sudah menguasai ilmu menanam cabai setan ini, walaupun baru pertama kalinya melakukan penanaman

” Ya baru kali ini, awalnya tergiur ajakan sahabatnya di Jogjakarta tentang peluang bercocok tanam cabai kaliber, perawatan lebih mudah, sekitar 50 persen dibanding perawatan cabai biasa lainnya. Sementara jangka waktu tanam hingga panen memakan waktu 100 hari”, katanya.

” Cabai yang biasa digunakan untuk masakan ayam penyet di cafe cafe adalah menggunakan cabai ini. Tekanan pedas sungguh tinggi, harganya pun mencapai Rp 120 perkilo,” imbuhnya.(Suaib)

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 56 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Madina Lepas Kontingan Nasyid dan Qasidah Ikuti Festival di Sumut

25 September 2022 - 20:36

Forkopimda Madina Gelar Sholat Subuh Berjamaah di Mesjid Agung Nur Ala Nur, Panyabungan

25 September 2022 - 10:05

DPRD Dan Pemkab Madina Setujui KUPA-PPAS APBD 2022

24 September 2022 - 22:03

DPC MAPAN RI Gelar Sosialisasi, Dukung Visi Bupati Tapsel Sehat Tanpa Narkoba

24 September 2022 - 19:31

Erwin Efendi Buka Word Tourism Day 2022 di Jembatan Merah Desa Kayu Laut, Madina

24 September 2022 - 11:53

Bupati Sukhairi : Santri Bisa Menjadi Pemimpin Bangsa Dimasa Depan

23 September 2022 - 17:55

Trending di Berita Daerah