Menu

Mode Gelap

Berita Daerah

Muspika Hutabargot Sosialisasikan Bahaya Limbah Merkuri


					Muspika Hutabargot Sosialisasikan Bahaya Limbah Merkuri Perbesar

Madinapos.com – Hutabargot.

Muspika Kecamatan Hutabargot laksanakan “Penyuluhan dan Sosialisasi Bahaya Limbah Merkuri dan Kesehatan Ibu Hamil“ di Pasar Desa Hutabargot Nauli, Huta Julu Kecamatan Hutabargot Kabupaten Mandailing Natal Prov. Sumatera Utara Selasa, (26/11/2019).

Sosialisasi ini turut serta dihadiri oleh Pemerintah Desa Hutabargot, Kepala Puskesmas Hutabargot dr. Vera Tri Susan, Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Hutabargot Aman, Danramil 13 Panyabungan Kapten Inf. Abdul Kodir Harahap, Aparat Polsek Panyabungan, Alim Ulama, Tokoh Masyarakat, Kepala Desa dan Naposo Nauli Bulung (PNNB) Hutabargot serta masyarakat.

“Pemakaian kimia dan merkuri serta tigginya tingkat pencemaran akibat limbah obat kimia dan markuri untuk pengolahan batu emas ini sangat besar dampaknya buat kehidupan serta kesehatan masyarakat kita sehari-hari apalagi untuk ibu hamil dan janin yang dikandung.” Sebut Kapus Hutabargot sebagaimana dilansir Diskominfo dilaman Pemkab Mandailing Natal www.madina.go.id,

Terkait permasalahan pencemaran lingkungan akibat limbah obat kimia dan markuri tersebut Bupati Mandailing Natal Drs. Dahlan Hasan Nasution menghadiri Rapat Koordinasi terkait dampak atas pemakaian Merkuri dalam pertambangan emas yang dikelola oleh masyarakat. Yang dibuka oleh Kepala BNPB, Letjen Doni Monardo di ruang rapat BNPB Pusat. Selasa, 12/11/2019.

Tujuan diadakannya rapat koordinasi ini adalah membahas Kerusakan Ekosistem Akibat Penambangan di Sungai Batanghari, Langkah awal yang dilakukan berkomitmen penuh antara BNPB dengan Pemerintah Daerah, BNPB dapat bertindak sebagai koordinator dan Pemerintah Daerah sebagai eksekutor, untuk memerangi pencemaran merkuri atau air raksa (Hg) dari aktivitas Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di sepanjang Sungai Batanghari dan beberapa sungai lainnya di Indonesia.

Di Kabupaten  Mandailing Natal sendiri latar belakang permasalahannya pemakaian merkuri dalam pertambangan emas ilegal yang dikelola oleh masyarakat. Dampaknya secara tidak langsung telah menyebabkan rusaknya lingkungan, merkuri juga membawa masalah kesehatan masyarakat, baik dari ibu hamil, bayi, anak-anak, usia dewasa bahkan lanjut usia.(Net/Alq)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 28 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Pengajian Akbar BKMT Sinunukan di Desa Kampung Kapas II Hadirkan Ustadz Hamdan Firdaus

19 Mei 2024 - 16:19

Pemkab Madina Mulai Bangun Ruas Jalan Aek Godang – Hutabargot

18 Mei 2024 - 20:29

Pemko Padangsidimpuan Gelar MTQ Ke- XXIII 2024

18 Mei 2024 - 17:59

Bergengsi, Desa Pardomuan Tapsel Wakili Sumut Lomba di HKG PKK Ke-52

18 Mei 2024 - 17:28

Bupati Dolly Pasaribu Lakukan Jalan Santai Bersama Pimpinan OPD dan ASN Tapsel

18 Mei 2024 - 17:15

Pj.Walikota Bai’at dan Lantik Dewan Hakim MTQ XXIII Tingkat Kota Padangsidimpuan

17 Mei 2024 - 19:54

Trending di Berita Daerah